28 Apr '15, 12am

Pesanan anakanda Ust. Hasrizal @saifulislam mengenai akhlak kita dalam Gerakan Islam.

Abad ke-16 adalah abad cemerlang untuk Dawlah Uthmaniyyah. Banyak aspek ketamadunan yang mencapai ketinggian, mencapainya pada abad itu. Sultannya Suleyman al-Qanuni (Suleyman the Magnificent). Sheikh al-Islam pula Ebussuud Efendi. Senibina pula, pakarnya ialah Mimar Sinan. Ilmu pengetahuannya adalah Taşküprülüzâde. Demikian jugalah perihalnya dengan Barbaros Hayrettin Paşa (Khairuddin Barbarossa) dan tokoh-tokoh yang lain. Tetapi Imam Birgivi khuatir dengan kemerosotan akhlaq. Akhlaq bukan sekadar hal peribadi. Akhlaq, seperibadi mana pun ia, mempunyai hubungan unik dengan kondisi ummah. Benda kecil yang membentuk benda besar. Kalau tidak, masakan Nabi sallallahu ‘alayhi wa sallam mengaitkan bersahur lewat dan berbuka awal, dengan baiknya keadaan ummah. Maka, dari kacamata Islam, akhlaq bukan eksklusif hak peribadi. Imam Birgivi memperuntukkan bab yang sangat besar pada m...

Full article: http://saifulislam.com/2015/04/birgivi-rendah-akhlaq-kera...

Tweets